M2 Bradley Infantry Fighting Vehicle (IFV)

M2 Bradley, atau Bradley IFV, adalah kendaraan infantri Amerika Serikat diproduksi sebagai bagian dari keluarga Bradley Fighting Vehicle. Seperti kendaraan infantri lain, Bradley dirancang untuk mengangkut infantri dengan proteksi lapis baja dan dapat memberikan tembakan perlindungan untuk menekan pasukan musuh. M2 dapat mengangkut tiga awak: seorang komandan, seorang penembak dan seorang sopir, serta enam tentara infantri.

Misi dari Bradley adalah untuk menyediakan transportasi mobile sebuah regu infanteri ke titik-titik kritis di medan perang dan melakukan misi kavaleri. M2 juga akan memberikan tembakan perlindungan untuk mendukung infanteri yang turun dan untuk menekan atau mengalahkan tank musuh dan kendaraan tempur lainnya. M2 Bradley adalah kendaraan sepenuhnya lapis baja dirancang untuk membawa infantri ke jarak yang dekat dengan musuh. M2 memiliki cukup mobilitas untuk mengikuti Battle Tank Abrams, senjata jarak menengah dan jarak jauh mampu mengalahkan semua kendaraan di medan perang, dan lapis baja cukup untuk melindungi kru dari ancaman artileri dan senjata kecil. M2 ini dinamakan atas Jenderal Omar Bradley, dikenal sebagai “GI General” Selama Perang Dunia II.

Persenjataan utama M2 adalah meriam M242 “Bushmaster” 25 mm yang yang dapat menembak hingga 200 putaran per menit dan tingkat akurasi hingga jarak 2500 m tergantung pada amunisi yang digunakan (AP “Armor Piercing” atau HE “High Explosive”). M2 juga dipersenjatai dengan rudal kembar di sebuah kompartemen persegi panjang di sisi kiri yang mampu menghancurkan tank untuk jangkauan maksimum 3750 m. Namun, rudal hanya bisa ditembakkan saat kendaraan dalam kondisi diam., M2 juga dilengkapi senapan mesin M240C.

Penggunaan Aluminium dan penyimpanan amunisi dalam jumlah besar di dalam kendaraan awalnya mengangkat pertanyaan tentang kemampuan tempurnya. M2 Bradley sangat mampu dalam medan terbuka, sesuai dengan salah satu tujuan utama desain M2 agar dapat sejalan dengan tank tempur M1 Abrams. Bradley pada awalnya dirancang untuk dapat mengapung dengan membuka tirai pelampung di sekitar kendaraan,namun hal ini menyebabkan beberapa kasus tenggelam karena kegagalan selama percobaan pertama. Upgrade Armor M2 telah membuat kemampuan ini tidak memungkinkan.

Selama Perang Teluk, M2 Bradley menghancurkan kendaraan lapis baja Irak lebih dari M1 Abrams, Dua puluh Bradley hancur – tiga oleh tembakan musuh dan 17 akibat insiden salah tembak; 12 lainnya rusak. Untuk memperbaiki beberapa masalah yang diidentifikasi sebagai faktor dalam insiden salah tembak, panel identifikasi inframerah dan tanda identifikasi ditambahkan ke Bradley. meriam 25mm Bradley terbukti efektif bahkan terhadap tank musuh, menghancurkan T-55 dan bahkan Asad Babils.

Dalam Perang Irak, Bradley telah terbukti agak rentan terhadap serangan alat peledak (IED) dan rocket propelled grenade (RPG) terutama RPG-7, tetapi korban hanya sedikit berkat doktrin perang Amerika Serikat yang memperbolehkan kru untuk melarikan diri dengan mengorbankan kendaraan. Pada awal 2006, kerugian tempur keseluruhan termasuk 55 Bradley.

Image by Wikimedia Commons
Globalsecurity.org

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • 154,100 Sentuhan
free counters
%d blogger menyukai ini: