Biografi : Richard Nixon

Richard Milhous Nixon (lahir di Yorba Linda, California, Amerika Serikat, 9 Januari 1913 – meninggal di New York, New York, Amerika Serikat, 22 April 1994 pada umur 81 tahun) ialah Wakil Presiden Amerika Serikat ke-36 (1953 – 1961) dan Presiden Amerika Serikat ke-37 (1969 – 1974). Ia merupakan presiden Amerika Serikat pertama yang mengundurkan diri dari jabatannya. Pengundurannya datang sebagai tanggapan pada ruwetnya skandal yang disebut Skandal Watergate. Ia mengumumkan berakhirnya Perang Vietnam yang telah menelan korban ribuan tentara pada 23 Januari 1973. Pengumuman itu secara tidak langsung menjadi pengakuan Amerika bahwa mereka kalah perang di kancah Asia Tenggara.

Nixon terpilih menjadi anggota Kongres pada 1946, dengan teman-teman seangkatannya yang adalah para veteran perang, termasuk rivalnya pada masa depan, John F. Kennedy dari Massachusetts.

Nixon menempuh jenjang dengan cepat, menorehkan namanya sebagai seorang anti-Komunis dan tokoh keras, yang berkampanye sesukanya. Ia terpilih menjadi anggota DPR AS dari California pada 1948 di mana ia menjadi anggota House Un-American Activities Committee (Komite Aktivis Majelis yang tak bersifat Amerika). Ia juga banyak berperan dalam pengadilan bekas pejabat pemerintahan Alger Hiss untuk bersumpah palsu ketika ia didakwa sebagai mata-mata Uni Soviet.

Nixon terpilih menjadi Senator pada 1950, mengalahkan aktris/anggota kongres Helen Gahagan, yang selama kampanye dituduhnya mendapatkan dukungan dari para simpatisan komunis.

Pada 1952 Nixon diangkat sebagai wakil presiden yang mendampingi Presiden Dwight Eisenhower. Saat itu ia baru berumur 39 tahun.

Satu peristiwa penting dari kampanye ialah inovasi Nixon menggunakan TV. Nixon dituduh telah dibiayai dengan dana pemilihan yang disediakan pendukung bisnis, suatu tuduhan yang terbukti benar. Ia muncul di TV dan membela diri dengan pidato yang emosional. Di situ ia menyatakan bahwa istrinya Pat tak mengenakan pakaian yang berbahan cerpelai, namun “suatu mantel kain Republikan yang bagus” dan menyatakan walaupun ia mendapatkan seekor anjing spaniel yang dinamainya “Checkers”, ia takkan memberikannya kembali sebab putrinya menyukainya. Siaran ini mengakibatkan membanjirnya dukungan yang mndorong Eisenhower mempertahankan Nixon sebagai pendampingnya.

Sebagai Wakil Presiden, Nixon berkeliling ke Amerika Selatan, dan dipuji karena keberaniannya dalam menghadapi massa yang marah memprotes kebijakan luar negeri AS.

Nixon terkenal di antara para wakil presiden karena ia benar-benar menjalankan pemerintahan sebanyak tiga kali saat Eisenhower sakit. Pertama pada saat serangan jantung Eisenhower pada 24 September 1955, sewaktu Eisenhower mengalami diare parah pada Juni 1956, dan pada saat ia terkena serangan lumpuh pada November 1957. Ia juga terbukti sanggup berpikir sendiri dengan cepat yang ditunjukkannya pada 24 Juli 1959 pada pembukaan Pameran Nasional Amerika di Moskwa ketika pemimpin Uni Soviet Nikita Khrushchev mendadak mengajaknya “debat dapur” mengenai kehebatan kapitalisme dalam menghadapi komunisme.

Suasana kekalahan tak bertahan. Ia pindah ke New York City dan bekerja sebagai pengacara hebat dan pada pemilihan 1968 berhasil kembali ke panggung politik secara luar biasa dengan mengalahkan Hubert H. Humphrey untuk menjadi Presiden ke-37 AS.

Inisiatif utama selama kepresidenannya:
Normalisasi hubungan diplomatik dengan RRT dan meninggalkan Taiwan sebagai bagian Realpolitik, sebuah kebijakan luar negeri yang mengabaikan pertimbangan moral. Dalam waktu singkat Nixon berhasil memainkan “kartu RRT” dalam menghadapi Uni Soviet dan negara yang dibelanya Vietnam Utara.
Pembentukan Lembaga Perlindungan Lingkungan Hidup.
Pembentukan Lembaga Pengawasan Obat-obatan.
“Vietnamisasi”: penarikan diri pasukan AS di Vietnam secara bertahap sementara secara dramatis meningkatkan pengeboman.
Memulai program luar angkasa.

Nixon mengimbau kepada apa yang disebutnya sebagai “mayoritas diam” dari kaum moderat AS yang tak suka terhadap kaum “hippi” yang melawan budaya, serta aktivis hak-hak sipil dan demonstrator perdamaian. Nixon juga menjanjikan “perdamaian yang bermartabat” dengan “rencana rahasia”nya untuk mengakhiri Perang Vietnam. Ia mengusulkan Doktrin Nixon untuk membentuk strategi untuk menyerahkan peperangan kepada bangsa Vietnam. Selama perang, pada 30 Juli 1969, Nixon membuat kunjungan mendadak ke Vietnam Selatan dan bertemu dengan Presiden Nguyen Van Thieu serta para komandan militer AS. Perang ini berakhir pada masa Nixon, namun setelah 4 tahun lebih strategi pengeboman dan kekalahan di lapangan, dan penarikan kembali pasukan AS, menyerahkan pertempuran pada pasukan Vietnam Selatan.

Pengeboman besar-besaran Kamboja dan dukungan pemerintahan Nixon pada penggulingan pemerintahan kerajaan Norodom Sihanouk yang netral oleh diktator militer golongan kanan Lon Nol menyebabkan banyak kaum petani negara itu yang tergiring ke tangan pasukan Khmer Merah, sebuah gerakan revolusioner Maois yang kelak menjagal 1,7 juta orang-orang Kamboja setelah mengambil kekuasaan.

Pada 5 Januari 1972, Nixon memerintahkan pengembangan program luar angkasa. Nama Nixon muncul berdampingan dengan nama mantan Sekjen PBB U Thant pada sebuah plakat khusus yang ditempatkan di permukaan bulan.

Pada 2 Januari 1974, Nixon menandatangani RUU yang mengurangi batas kecepatan maksimum AS hingga 55 mil/jam agar menghemat minyak selama embargo minyak pertama OPEC.

Akhirnya Nixon diperiksa karena menyuruh dan menyembunyikan pembongkaran kantor Partai Demokrat di kompleks perkantoran Watergate, salah satu rangkaian skandal yang melibatkan CREEP (Komite Pengangkatan Kembali Presiden), yang juga mencakup daftar musuh dan berbagai “tipuan kotor.” Rekaman rahasia dari percakapannya di Gedung Putih di sita oleh pengadilan, dan mengungkapkan rincian keterlibatannya dalam penyembunyian. Namun Nixon disebutkan oleh juri agung yang menyelidiki kasus Watergate sebagai “ko-konspirator belum terbukti” dalam Skandal Watergate. Ia kehilangan dukungan dari partainya sendiri dan juga negara dalam Pembantaian Malam Sabtu. Di situ ia memerintahkan Archibald Cox, jaksa khusus dalam kasus Watergate dipecat. Demikian pula sejumlah bawahannya sendiri yang keberatan dengan langkah ini pun dipecat. Komite Kehakiman DPR membuka pemeriksaan pendengaran resmi dan terbuka untuk pemecatan terhadap Nixon pada 9 Mei 1974. Ketimbang dipecat DPR dan dibuktikan kesalahannya oleh Senat, ia mengundurkan diri terhitung mulai 9 Agustus 1974. Praktis, ia menjadi satu-satunya Presiden Amerika Serikat yang mengundurkan diri.

Penggantinya Gerald R. Ford, bergegas mengeluarkan pengampunan, sehingga mengakhiri investigasi.

Masa kepresidenan Nixon seringkali dihantui oleh kepribadian Nixon, dan persepsi publik mengenai hal itu. Para kartunis editorial dan pelawak senang sekali mengejek penampilan dan gerak-gerik Nixon, sehingga batas antara presiden yang sesungguhnya dengan versi karikaturnya menjadi semakin tidak jelas. Ia biasa dilukiskan sebagai penyendiri yang selalu cemberut, dengan dagu tak bercukur, bahu yang merosot, dan kening yang berkerut dan berkeringat. Bagi sebagian orang, khususnya bagi generasi yang lebih muda, ia adalah gambaran dari orang yang kaku, personifikasi otoritas orang dewasa yang tak menyenangkan. Nixon mencoba membuang persepsi ini dengan tampil berfoto dengan orang muda, and muncul dalam tontonan TV populer seperti Laugh-In dan Hee Haw. Ia juga seringkali mengacungkan 2 jari “tanda perdamaian” dengan tangannya, suatu tindakan yang menjadi salah satu cap dagangnya yang banyak dikenal

Di tahun-tahun terakhirnya, Nixon berhasil memperbaiki citra dirinya sedikit dan memperoleh rasa hormat sebagai negarawan tua dalam bidang luar negeri. Para penggantinya, baik Demokrat maupun Republik, sering berkonsultasi padanya. Namun rilis pita-pita rekaman Watergate di kemudian hari menghapuskan seluruh keraguan tentang keterlibatan Nixon, baik dalam menghilangkan jejak Watergate maupun dalam keuangan kampanye yang ilegal serta pengawasan pemerintah yang melanggar hak-hak pribadi warga AS yang merupakan pokok skandalnya.

Pada Juli 2003, Jeb Stuart Magruder menuduh bahwa Nixon sendiri secara pribadi telah memerintahkan pembobolan Watergate lewat telepon. Sebelumnya satu-satunya kesalahan yang dituduhkan kepadanya ialah perannya dalam menutupi pembobolan itu.

Nixon menulis banyak buku setelah minggatnya dari politik, termasuk sejarah Perang Vietnam dan memoar pribadinya.

Nixon meninggal pada 22 April 1994, dalam usia 81 karena komplikasi yang berhubungan dengan serangan lumpuh dan dimakamkan di samping istrinya Pat Nixon di halaman Perpustakaan Kepresidenan Richard Nixon dan tempat kelahirannya di Yorba Linda, California .

Perpustakaan Nixon memuat hanya dokumen-dokumen pra dan pasca kepresidenan Nixon karena surat-surat kepresidenannya telah ditahan sebagai bukti kejahatan. Usaha-usaha Nixon untuk melindungi dokumen-dokumennya dan memperoleh keuntungan pajak darinya merupakan satu tema penting dari peristiwa Watergate. Perpustakaan ini unik sebab didanai secara pribadi. Perpustakaan kepresidenan lainnya menerima dukungan dari Arsip Nasional.

http://id.wikipedia.org/wiki/Richard_Nixon

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • 154,100 Sentuhan
free counters
%d blogger menyukai ini: