Panzerkampfwagen VI Tiger Tank, The NAZI Tiger

Tiger I adalah tank berat buatan Jerman yang digunakan pada Perang Dunia (PD) II mulai akhir 1942 hingga saat Jerman menyerah di tahun 1945.

Buku manual Tiger jadi suvenir yang diburu sehabis masa perang. Nama resmi Tiger adalah PzKpfw VI Ausf. E yang disandangnya sejak Maret 1943.

Desain Tiger terutama menekankan pada kekuatan tembakan meriam dan keandalan lapis baja dengan mengorbankan mobilitas. Ketebalan lapis baja bagian depan berkisar 10-11 cm dan sekira 8 cm untuk bagian samping dan belakang. Sedang untuk bagian atas dan bawah jauh lebih tipis dengan ketebalan 2.5 cm. Sambungan baja dilas dengan mutu tinggi, bukan sekedar memakai rivet seperti model yang lain.

Dengan lapis baja yang begitu tebal, berat Tiger bisa mencapai 56.9 ton. Dengan bobot raksasa, maka tank ini akan terlalu berat untuk sebagian besar jembatan. Itu sebab, Tiger dirancang untuk mampu menyelam hingga kedalaman 4 meter. Ini tentu saja membutuhkan mekanisme yang rumit untuk menjaga mesin tetap beroperasi saat di kedalaman air.

Meriam Tiger diadopsi dari German “88″ flak gun yang awalnya digunakan sebagai meriam anti pesawat terbang. Meriam Tiger kemudian dikenal sebagai salah satu yang paling efektif dan menakutkan. Pernah dilaporkan bahwa Tiger mampu menghancurkan tank musuh pada jarak 1.6 km, meski sebagian besar duel selama perang dilakukan pada jarak yang lebih pendek.

Dengan segala desain yang dimiikinya, biaya produksi Tiger menjadi sangat tinggi. Selama perang hanya 1.355 Tiger I dan 478 Tiger II yang diproduksi. Bandingkan dengan Sherman (tank Amerika) yang diproduksi hingga 40.000 unit atau T-34 milik Sovyet dengan jumlah total 58.000.

Dalam pertempuran, Tiger dapat menghancurkan M4 Sherman milik Amerika dari jarak lebih dari 2.000 m. Sebaliknya, dengan sudut meriam 30 derajat, meriam 75 mm M4 Sherman tidak akan mampu menembus bagian depan Tiger dari jarak berapapun. Begitu juga dengan T-34 milik Sovyet yang dipasangi meriam 76.2 mm tidak dapat menembus Tiger dari depan pada jarak berapapun juga.

Dengan kekuatan meriamnya, Tiger mampu menghancurkan tank lawan pada jarak dimana si lawan tidak dapat merespon. Untuk menghancurkan Tiger, tank lawan mesti menyerang bagian samping atau belakang yang memiliki ketebalan lapis baja lebih kecil.

Tiger benar-benar mampu menimbulkan kegentaraan pada tentara lawan hingga menyebabkan ‘Tiger fobia’. Tank sekutu kadang lebih memilih kabur jika bertemu dengan Tiger. Saat pertempuran di Normandia, perlu dikorbankan 4-5 Sherman untuk merobohkan satu Tiger. Benar-benar dibutuhkan skill tinggi untuk mengalahkan Tiger.

Pada 7 July 1943, sebuah Tiger yang dikomandani Franz Staudegger mengklaim mampu melumat 22 buah T-34 milik Sovyet dari sekitar total 50 armada. Melihat kejadian itu, tank Sovyet yang tersisa akhirnya memilih kabur. Atas jasanya, Staudegger kemudian dianugerahi medali Knight Cross.

Secara keseluruhan ada lebih dari 10 komandan Tiger yang mampu meng-KO lebih dari 100 tank musuh, termasuk: Kurt Knispel dengan 168 mangsa, Otto Carius (150+ mangsa), Johannes Bolter (139+ mangsa), dan Michael Wittmann (138 mangsa)

1 Komentar (+add yours?)

  1. andhik
    Jul 01, 2012 @ 16:07:05

    top

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

  • 154,274 Sentuhan
free counters
%d blogger menyukai ini: